Angkara orang ketiga?

Assalamualaikum

Pagi ini ketika saya dalam rutin harian meneliti akhbar online, mata saya tertumpu pada satu berita yang penting. Mungkin ramai juga yang telah membacanya


Yang dilaporkan media ini (atau tepat kalau dipanggil Tabloid) adalah suatu perkara yang tidak asing. Kehadiran orang ketiga dalam sesebuah institusi, tidak kisahlah rumahtangga, pejabat, komuniti atau organisasi kadang memberikan impak yang kurang menyenangkan. Entri kali ini saya ingin juruskan kepada kehadiran mereka ini dalam sebuah keluarga.



HUKUM Orang Ketiga

Mungkin akta kali ini hanya melibatkan mereka yang melarikan perempuan bersuami atau mereka yang menghalang pasangan suami isteri tinggal bersama. Tetapi tidak mustahil pada suatu masa ini Akta ini mungkin berkembang untuk mencakupi insan-insan pengganggu rumah tangga.

Cuba lihat rasionalnya apabila instusi kekeluargaan yang berantakan kerana mereka

Orang yang telah berkahwin berbelas tahun, anak berderet, sudah mempunyai pendapatan dan kerjaya stabil tetapi bercakaran apabila sikepala keluarga menyulam cinta dengan gadis lebih muda.

Bagaimana pula dengan ibu yang sibuk bekerjaya dan kemudiannya tersangkut dengan cinta duitan dari ketua jabatan?

Bolehkah mereka ini disalahkan juga?

It takes two to tango

Yes. Cuma keadaan dapat diselamatkan kalau ada langkah pencegahan. Cuma kawan; api cinta bila terbakar dihati, asapnya mengelabui bukan sahaja mata, hati malah talian darah pun kadang diketepi!
Cakap emak abah tak dihiraukan, baik buruk semua jadi perkara sambilan, dek harta dan cinta yang berkoyan-koyan. Cuba kalau tak berharta, ada hati mahu pasang dua?

Ini bukan isu poligami yang dimanipulasi.
Poligami itu sunnah malah amat digalakkan dalam sesetengah kes terutama untuk membela wanita tunggal dan mangsa perang.

Tapi sayang, poligami lebih kearah polemik
Yang tidak mampu, yakin sangat mampu
Yang tidak mendapat restu, yakin suatu hari org lain bersetuju
Yang tidak punya masa, ingat mereka dapat ubah dunia

Yakinlah, poligami sunnah dan tidak wajar mengenepikan yang wajib (seperti mematuhi cakap orang tua) kerana mahu laksanakan sunnah

Saya tersenyum mengingat ungkapan dalam filem Allahyarham Tan Sri P Ramlee, Seniman Bujang Lapok:

"Oh, kalau bab berbini mau ikut hukum agama, kenapa tak mahu ikut hukum kalau sembahyang,puasa, bayar zakat? Patutnya kau mati ditembak dengan senapang gajah"

Jangan jadi macam ni sudahlah!

Love,

Salwa

Salwa Mohd Saleh

A WAHM of 3 boys who wish to be extraordinary.

2 comments:

  1. Anonymous10:53:00 AM

    Teng terereng teng teng..

    ReplyDelete
  2. Anonymous4:20:00 PM

    Betulllllll

    ReplyDelete